Berusaha untuk Belajar bagaimana kita harus belajar dengan penuh kesabaran, kerja keras, cerdas dan Ihklas

  • Prestasi tiada Henti

    Prestasi Tiada Henti

    Semangat untuk menjadi guru adalah ketika muridnya berprestasi, mari kita saling berlomba untuk membuat prestasi bagi negeri tercinta ini

    Read More
  • ICT dalam Pembelajaran

    ICT Dalam Pembalajaran

    Dengan teknologi hidup lebih serasi, hidup lebih mudah dan bergairah, dengan Teknologi kita lebih mandiri

    Read More
  • Pendidikan Butuh Proses

    Pendidikan Aset Masa Depan

    Berbicara pendidikan tidak ada habisnya tat kala kita mengerti dan mengetahui manusia adalah sebagai pendiddik dan murid ayo kita belajar dan belajar

    Read More
  • Pembelajaran IPA yang Bermakna

    IPA Ilmu paling Asik

    IPA adalah Ilmu Paling Asyik itulah yang kurasakan semakin aku mempelajarinya semakin aku tertarik padanya, dan aku sekarang jatuh cinta, Bagaimna dengan Anda?

    Read More
  • Pendidikan Karakter

    Pendidikan Berkarakter

    Untuk memperbaiki Negeri Ini kita butuh anak yang berprestasi, berkarakter dan berakhlak mulia

    Read More
Home » , » Guruku Pahlawan Untuk Kesuksesanku

Guruku Pahlawan Untuk Kesuksesanku

Bu Guru Aku Acungkan  Jempol Untuk Kesabaranmu
Pagi yang cerah itu aku pergi pertama ke sekolah menjinjing sebuah tas baru  menuju ke sebuah  kelas yang dengan papan tulis hitam legam,    atap bersawang dan dinding ada yang berlubang. Maklum dulu sekolahku adalah sekolah pinggiran, dengan  fasilitas yang tentunya kwalitasnya masih afkiran. Di hari pertama itu aku tidak  masih belum berani menatap guruku karena aku masih lugu dan malu dengan keadaaanku yang tak bisa ini dan itu, maklum umurku sejak itu masih belum cukup untuk menimba ilmu, namun karena kondisi keadaan orang tuaku yang tinggal satu maka orang tuaku terpaksa untuk aku di titipkan kakakku menuntut ilmu.

Aku  tambah malu   ketika sudah seminggu sekolahku, aku mendapat giliran untuk maju dengan seragam lusuhku, bekas lama baju seragam kakakku dan aku hanya bisa  menundukkan kepalaku dengan diam tersipu karena aku tak bisa membaca sebuah kata dalam buku pelajaranku dalam hatiku aku hanya berharap  semoga guruku segera mengembalikan aku ke tempat dudukku. Namun sungguh diluar dugaanku aku  ternyata disuruh menuliskan sesuatu di papan tulisku nama lengkapku. Dengan sedikit kerlingan mataku aku melihat guruku  memanggilku. Aku terpaksa bilang dengan penuh rasa malu "maaf bu guru aku tidak bisa menulis nama lengkapku". Kulihat  riuh tawa teman-temanku menambah rasa maluku. 

Hari selanjutnya  aku bilang sama orang tuaku untuk tidak mohon maaf tidak bisa masuk sekolah dulu dengan aku sedikit berpura-pura sama ibu dan bilang bahwa "aku sedang sakit bu".  Orang  tuaku yang sudah lama membinaku tentu tahu kondisiku dankepura-puraanku, Sehingga beliau  memaksaku untuk berangkat ke sekolahku. Hari  itu aku hanya duduk malu teringat kejadian satu hari lalu. 

Aku dihampiri guruku, dia terlihat memotivasiku untuk bisa membaca dan meniru teman-temanku yang memilki semangat untuk maju. Di waktu senggang guruku aku  dan teman-teman yang senasip denganku selalu dia beri tambahan ilmu dengan tanpa imbalan karena memang kami tidak bisa memberikannya. Dan kadang ketika waktu agak longgar  kami dan teman-teman yang senasip sepenanggungan disuruh ke rumahnya untuk mengambil sedikit ilmunya dengan sukarela.  Mungkin karena kebodohanku atau karena giziku ternyata  ilmu yang diberikan guruku hanya masuk sidikit dalam otakku. Sedikit sekali perkembangan dalam membaca dan menulisku, belum lagi jika di tanya berhitungku.

Setahun telah berlalu dari kelas satu, namun kemampuan baca tulisaku belum sesuai dengan harapan bu guruku,  tapi kumelihat kesabaran tertuang di wajah guru kesanganku, tanpa ada satu rupiah mengucur dariku engkau tetap semangat selalu. Tak henti-hentinya dia juga selalu memotivasiku untuk selalu maju, Alahmdulillah berkat kerja kerasmu bu guru aku bisa membaca dan menulis di kelas dua waktu itu.  Dengan semangat itu aku merasakan bisa menatap harapanku  bu guruku Acungkan Jempolku Untuk Kesabaranmu. Entah apakah masih adakah guru sekarang yang memiliki smenagat juang untuk membuat anak menjadi pejuang dan selalu berharap menang.

Banyak PR Pendidikan Untuk  Guru dan dan Negeriku
Bu guru sekarang jika kau masih ada di hadapanku ingin sekali ku memelukmu dan mengucapkan banyak terimakasihku dengan karena berkatmu aku bisa membuka sedikit duniaku. Dan aku yakin Engkau senang melihat muridmu yang ingin selalu maju. Sekarang hanya bisa bisa aku berharap kepada Tuhanku yang telah memanggilmu semoga semua  yang kau lakukan padaku dan teman- temanku.   Guruku Engkaulah Pahlawanku. 
Dengan melihat realita saat ini tentunya mencari guru semacam di atas mungkin sulit ditemukan, coba  kita tengok data saat ini  tentang kuliatas guru kita masih jauh dari harapan  data dari Situs Insonesia Berkibar  kualitas guru masih memprihatinkan 54% guru  memiliki standar kulaifikasi yang masih perlu diperbaiki, dengan kilaitas guru  yang mengajar tidak sesuai disiplin ilmu 50%. tentunya dengan melihat ini hubungannya dengan cerita di atas kita harus memilki rasa malu dengan segera memperbaiki kulitas kita sebagi seorang guru yang memiliki semangat mengajar yang lebih baik dari guru-guru lama kita yang penuh kesabaran. 

Guru Agamaku Aku Salut dengan Didikkanmu
Aku menginjakkan kaki di sekolah swasta dengan label agama sehingga aku merasakan ada yang berbeda dengan pelajarannya, aku melihat ada  huruf-huruf lagi yang tak kumengerti. Kembali kejadian itu mengulangku ketika guru agamaku masuk pertama di kelasku semua siswa disuruh membuka Al-Qur'anku. Mungkin untuk memberikan sok terapi maka guruku menyuruh satu persatu untuk membaca salah satu ayat yang ada di dalamnya. Dengan sigap segera aku memohon ijin kepada guruku untuk ke belakang dulu agar tidak mendapat giliranku untuk membaca kitab suciku.

Setelah aku masuk lagi ternyata  caaan ayat suci itu masih mengumandang dan terlihat dengan jelas di telingaku.  Aku masuk dan duduk kembali di kursiku, Guruku mengentikan sesaat dan dia mengeluarkan absensi kelasku. dan ternyata dia memanggil menurut tanggal hari itu yang kebetulan sesuai dengan  jatahku. Uh... seperti terhantam palu, aku hanya bisa terbata-bata membaca kitap suciku dan aku benar-benar malu dengan melihat tatapan teman- temanku. 

Melihat  kejadian itu guruku hanya menggelengkan kepala dan menyuruh aku mengulang-ulanginya, tak kuasa menahan maluku aku meneteskan air mataku di mejaku.  dan kuhentikan untuk tidak mengaji dulu. Guruku tahu kondisiku dia tidak menghampiriku dan juga tidak menyapaku, dengan sigap dia langsung memberikan giliran membaca kitab suciku ke teman sebelahku. Aku lebih menangis saat itu ketika mendengar lantunan indah bacaan temanku. Kubilang dalam hatiku "bodohnya aku kenapa tidak belajar  dari dulu, padaha; ibu telah memberikan kesempatan untuk itu kenapa aku menyiakan waktu itu".  melihat kejadian ini kuberipiki mungkin juga ini salah satu adalah bagaimna caranya guruku mendidikku agar memiliki rasa malu  dan berharap untuk bisa merubah sikapku. 
Guru Agamaku yang Menjadi Motivasiku 
Satu minggu sudah berlalu dari kejadian itu, sebelum pelajaran agamaku aku dipanggil oleh guru Agamaku aku disuruh untuk mendengarkan lantunan bacaannya, dan aku disuruh membacakan artinya. ayat pertama adalah   "iqro" dan dia suruh mengatikannya dan dia mengulangi bacaan itu sampai beebrapa kali sehingga teringat di telingaku.
Bagaimana dengan kondisi saat ini adakah pelajaran yang seperti ini. Walau kurikulum yang berganti-ganti, mungkin ada yang merasa masih belum ada perubahan yang berarti untuk kemajuan negeri, Pendidikan masih menjadi momok diri dengan pendidikan yang berharga tinggi dan kwalitas anak yang masih ikut tawuran sana sini, dan tak mau untuk selalu ikut berpartisipasi dan berprestasi untuk negeri. Mungkinkah dengan kurikulum ke depan yang kata orang mau berganti lagi dengan "kurikulum perekat bangsa" adakah perubahan yang nyata nantinya. kita tunggu saja, kita hanya bisa berusaha untuk membantu  negara untuk mewujudkannya
Sampai kerumahku aku bilang  tanpa malu simbokku (panggilan ibuku waktu itu) untuk bisa ikut ngaji gratisan di langgar  yang agak jauh dari rumahku. dan Simbokku merasa senang dengan perubahanku, terimakasih guruku, semenjak itu aku selalu bersemangat mengingat sebagaimana  guruku mengajariku dengan  isyarat-isarat tanpa ada suruhan dan belajar dengan penuh keiklasan, dan saat itulah ada perubahan pandangan tentang massa depan.  Guruku Engkaulah Pahlawanku 

Guru Matematiku Adalah Motivasiku untuk Maju 
Baru satu kali aku melihat guru matematika dengan senyum manis selalu di bibir kecilnya, dia selalu menuliskan  catatan kecil di samping kiri papan tulisku dengan sebuah kata-kata motivasi untuk maju sebelum pelajarnku. "Ayo Kamu Bisa", "Anak Muda Tumpuan Bangsa", "Buat Karyamu Untuk Negerimu", "Kau terlihat Indah dengan Aklah Muliamu". dan masih banyak lagi kata- kata mutiara  terlutis dan tertanam di hatiku dan teman- temanku.

Lain dari pada yang lain sebutan teman- temanku dengan guru matematika yang satu ini, dia selalu menghipnotis dengan penjelasan gamblang dan mudah di cerna oleh otakku. Suatu ketika ada murid yang sedang bertanya dia langsung mendekatinya dan memeberi gambaran mudah penyelesaiannya. Layakalah dia menjadi guru idola di kelasku.

Tak henti sampai di sana ketika melihat tampilannya, kumelihat dengan montor buntutnya yang juga selalu menghiasinya adalah tas hitam legam dan sepatu tuanya dan sangat rapih dikenakannya.  Rambutnya yang selalu membelah ke kiri , dandanan selalu rapi merupakan cermin diri dari sikapnya yang sering memuji dari pada mencaci. Menambah gagahnya dia  ketika melangakah tegap tanpa ragu dan senyuman bersumbar murah di bibirnya.

Dia selalu memberikan cerita-cerita di selang seling pelajarannya, tidak hanya angka-angka melulu saja, walau dia guru matematika. inilah salah satu kelebihan dari guru yang lainnya.  Ada suatu saat yang bertanya kepada beliau dengan pertanyaan gombalnya. Dengan sigapnya dia acungkan jempolnya tanda memberi motivasi kepada mereka yang bertanya, walau kadang saya  berpikir pertanyaan itukan tidak  bermakna. Begitu menghargainya dia sama sesama, pikirku dalam hati saja.

Dengan melihat sikap, dan tutur katanya, motivasiku mucul juga untuk menjadi seorang guru  yang bisa motivator bagi murid-muridnya. Walau aku masih harus berpikir dari mana ku dapat uang berjuta-juta untuk kuliahnya.  Dia selalu tak henti untuk memberikan harapan untuk kemajuan siswanya. Sampai suatu saat aku bertanya dari mana uang kuliah saya? dia menjawab dengan santainya. Pasrahkan saja sama yang kuasa dan jangan lupa ihtiar dengan doa dan membantu orang tua insyaAllah Dia Akan memberikan jalan keluarnya. seperti es  batu meresap dalam kompresan panas di kepala. Adem..adem rasanya. Dan memang itulah yang terjadi dengan dengan banyak motivasinya aku bisa menjadi seorang sarjana.
Ayo bangkit Guruku untuk  Indonesiaku
Dengan tekonologi saat ini  tentunya kreatifitas guru, berbeda dengan guru lama, guru saat ini sangat dimanjakan diri dengan teknologi sehingga guru harus meubah diri dengan berimprovisasi, berkolaborasi, berkreasi dan berinovasi untuk kemajuan negeri. Namun apakah kita sudah menggunakannya apakah kita sudah memaksimalkannya. Menjadi tanda tanya buat guru-guru kita semuanya yang katanya sudah  di bayar banyak negara dengan  uang sertifikasinya.  
Terimakasih semua atas motivasi-motivasi dari guru-guruku tercinta. Engkaulah pahlawan yang mulia, Engkaulah pintu pembuka kesuksesan dunia. Aku akan selalu ingat pesan-pesan darimu, sehingga  akan ku usahakan menjadi guru-guru sepertimu. Dengan kesabaran nomer satu mengadapi murid-muridmu dengan kecerdasan dan akhklak mulia menghiasi langkah-langkahmu, dan tentunya dapat menjadi inspirasi baru bagi murid-muridnya untuk selalu  maju.  Dan selalu berjuang untuk Indonesiaku dan semoga penididikan di Negeri ini menjadi lebih baik lagi. Guruku Engkaulah Pahlawanku 

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbitkan oleh Mr-Widi

28 komentar:

Yudi mengatakan...

Wow muantab tulisannya ... inspiratif... Keep Spirit and Smiles

Mulyati mengatakan...

Wah.. selamat pak...bakat menjadi novelis lho.. sangat mengisnpirasi sekali

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Mulyati Terimakasih bu Mulyati Adalah salah satu guru Matematika yang juga suka memberi motivasi ... Baru belajar dari teman lama...

sawali tuhusetya mengatakan...

jujur saja, dari sekian guru yang pernah mengajar dan mendidikku, guru SD dan guru ngaji yang hingga sekarang belum bisa aku lupakan jasanya, pak.

Slamet Widiantoro mengatakan...

@sawali tuhusetya Sama pak..memang guru SD itu yang selalu terkenang..dan tak akan terlupakan.. Gimna ya jika ndak bisa memebca bisa terbayangkan..

Ninik Kristiyani mengatakan...

guru adalah mengasah , mengasuh, mengasihi

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Ninik Kristiyani setuju banget dengan pendapat ibu.. terutama dengan kata mengasuh dan mengasihi...yang kadang tertinggal jika kita sebagi guru yang sukanya mengitang-itung

Sigit Suryono mengatakan...

mantap .... setuju... buanget

Slamet Widiantoro mengatakan...

Iyo Kang Sigit.. harus setuju.. jika tidak ada yang salah..he

Kopi Susu mengatakan...

>,</ keberhasilanku keberhasilan mereka
mendidikku

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Kopi Susubagus sekali kalimat ini setuju banget gitu lho..!

Sri Kuncoro SP mengatakan...

Kapan... Aku bisa jadi pahlawan bagi mereka...?

bimaindra mengatakan...

You are my inspiration...
jika aku diberikan kesempatan tuk bertemu dg beliau
akukan gunakan kesempatan itu dg sebaik-baiknya
T_T

Slamet Widiantoro mengatakan...

@bimaindra terimakasih Bima... Setuju sekali ....dengan pendapat Anda

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Sri Kuncoro SPSejak Saat ini tentunya.. bukankah cerita hari ini adalah sejarah yang akan datang ...kep Spirit and Move

Semua Tentang Islam mengatakan...

Artikel yang sangat Bermanfaat,Blogwalking From http://www.semuatentangislam.org

Aditia mengatakan...

Blog walking... Artikel yang bermanfaat... sangat memotivasi dan memberi pencerahan... Terus semangat ya pak...

Pelajar Anti Korupsi mengatakan...

Berlari mengejar mimpi dan harapan .. semua diwujudkan bersama guru... terimakasih

Coment balik di http://salansi.blogspot.com

Slamet Widiantoro mengatakan...

Wow Ada Pelajar Anti Korupsi... Huebat Mas ..perlu di tiru teman- teman yang lainnya.. Mas Adit terimakasih

Rina Dn mengatakan...

Wah cari Kesabaran guru jaman dahalu susah di jama sekarang. tetapi gru jaman sekarang memang tidak bisa di bandingkang dengan guru jaman sekarang karena jamannya memang sudah berbeda...yang penting guru jaman ini harus lebih baik dari jaman dulu..dan semnagatnya tetap harus di tiru..

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Rina Dn setuju dengan hal itu... saya merasakan bergitu banyak pelajaran yang dapat di ambil dari guru jaman dulu terutama kesabaran dan ketulusannay..

Anti mengatakan...

Wah.. Pak widi ...suka nulis juga ya..Huebat pak..moga saya bisa termotivasi ...

Udin mengatakan...

GUru Matematika yang kreatif ...aku suka itu.. inspiratif...bisa di coba..dengan memberikan contoh dan tidak menggurui..

Slamet Widiantoro mengatakan...

@Udin ide bagus ... memberi contoh dan tidak menggurui, say asuka itu..

Siti mengatakan...

perlu di coba kreatif teacher..

aldi mengatakan...

Pak..Selalu semangat..jadikan isnpirasi guru yang selalu mengabdi pada negeri...

Ina mengatakan...

Ina... guruku sulit aku taka akn lupa akan jasamu..!

Slamet Widiantoro mengatakan...

@aldi terimaksaih semua atas motivasinya... Pokoknya jadiguru yang selalu semangat..semoga bisa "berbagi untuk negeri"

Poskan Komentar Anda di sini dengan baik dan sopan

Sangat kami tunggu komentarnya dengan dengan cara klik tanda panah open ID atau tulis Nama dan alamat URL/Website/Gogle + Anda (jika punya) jika tidak kosongkan saja. Tunggu konvirmasi persetujan dari Admin.

Popular Posts

 
Support : Beranda |
| Copyright © 2009. GURU IPA PATI - All Rights Reserved
Template Modify Mr.Widi | mastemplate
Proudly powered by Blogger Team